Kedua Aborsi Trimester

aborsi

Hal ini umum bagi wanita untuk melakukan aborsi dilakukan pada trimester pertama kehamilan. Ada banyak alasan bahwa prosedur aborsi trimester kedua terjadi. Beberapa dari mereka termasuk berikut ini:

1. Tidak menyadari bahwa dia hamil
2. Tidak mampu anak
3. Di sekolah atau memiliki pekerjaan yang mencegah pasien dari memiliki anak
4. Ancaman untuk kehidupan ibu atau kesehatan

Seorang wanita klinik aborsi untuk memiliki aborsi trimester kedua memiliki tantangan yang lebih besar ketika datang ke kesehatannya selama dan setelah aborsi dilakukan. Ada kira-kira 1: 100.000 kesempatan kematian ibu saat menjalani aborsi pada trimester pertama kehamilan. aborsi trimester kedua memiliki kesempatan lebih tinggi komplikasi dan risiko daripada ketika aborsi dilakukan pada trimester pertama. Ada sedikit klinik aborsi yang menyediakan aborsi trimester kedua. aborsi trimester kedua lebih mahal daripada aborsi trimester pertama. aborsi trimester kedua telah menurun secara signifikan sejak pertengahan tahun tujuh puluhan karena diagnosis awal kehamilan.

Apa yang kedua aborsi trimester?

Kehamilan trimester kedua dimulai dari 13 ke minggu 26 kehamilan. kelainan janin dan kehidupan ibu yang terpengaruh untuk kehamilan tidak biasa hadir sendiri sampai trimester kedua kehamilan.

prosedur aborsi yang paling umum dilakukan pada trimester kedua kehamilan adalah pelebaran bedah dan Evakuasi (D & E). Ini biasanya prosedur dua hari yang dimulai dengan pelunakan serviks dan pembukaan dengan penggunaan obat atau penempatan Laminaria ke dalam serviks. Laminaria adalah rumput laut steril yang bertindak seperti spons dengan menyerap air dari leher rahim. Mereka biasanya tetap di tempat selama malam. Operasi melibatkan pelebaran serviks dengan dilator serial dan penghapusan kehamilan menggunakan instrumen bedah khusus.

Bagaimana sebuah D & E dilakukan?

Scan ultrasound dilakukan untuk menentukan usia kehamilan janin setelah persiapan serviks dilakukan seperti dijelaskan di atas. Hal ini dapat mengambil dari beberapa jam sampai beberapa hari untuk mendapatkan pelebaran memadai serviks. serviks dibius dengan lidokain. IV Sedasi atau anestesi umum dapat diberikan untuk mengurangi ketidaknyamanan. instrumen bedah seperti tang yang berhasil digunakan untuk menghapus isi intra-uterus.

Tingkat komplikasi lebih besar saat melakukan prosedur aborsi trimester kedua. Sehingga sangat penting dalam memiliki dokter dengan pengalaman bertahun-tahun melakukan prosedur yang mengurangi kemungkinan membahayakan kesehatan pasien.

Beberapa komplikasi dan risiko yang terkait dengan aborsi trimester kedua dan prosedur D & E adalah sebagai berikut:

1. Ada kesempatan lebih besar perforasi uterus bahkan jika prosedur ini tidak dilakukan dengan hati-hati.

2. Ada kesempatan lebih tinggi infeksi rahim, terutama jika pasien memiliki STD dan belum diobati untuk itu.

3. Pendarahan atau perdarahan dapat terjadi karena air mata serviks, pecahnya rahim atau perforasi, atau kerusakan kandung kemih, usus atau organ internal lainnya.

4. Ada juga kemungkinan dipertahankan jaringan kehamilan yang dapat menyebabkan perdarahan, nyeri perut bagian bawah, nyeri punggung dan rahim kram. Endometritis dan rahim infeksi dapat menyebabkan sepsis maternal (bakteri dalam aliran darah) yang pada kesempatan langka telah menyebabkan kematian ibu.

5. os serviks (pembukaan serviks) dapat menjadi diblokir oleh beberapa jaringan kehamilan pada waktu yang dapat menyebabkan membangun darah dalam rahim menyebabkan sakit perut yang parah rendah dan ketidaknyamanan bersama dengan mual, muntah dan infeksi rahim. A bedah D & C umumnya dilakukan untuk meringankan gejala pasien dan mengobati masalah.